Home / Blog / Langkah-langkah Menyusun Laporan Keuangan Sederhana

Langkah-langkah Menyusun Laporan Keuangan Sederhana

Laporan keuangan adalah dokumen informasi yang berisi tentang kesehatan keuangan perusahaan atau organisasi, yang meliputi neraca, laporan laba rugi, dan laporan arus kas. Laporan keuangan sering ditinjau dan dianalisis oleh manajer bisnis, dewan direksi, investor, analis keuangan, dan lembaga pemerintah. Laporan harus disiapkan dan disebarluaskan tepat waktu, dan harus akurat dan jelas. Meskipun membuat laporan keuangan mungkin tampak menakutkan, akuntansi yang dibutuhkan sebenarnya tidak terlalu sulit, apalagi jika dalam bentuk sederhana seperti ulasna berikut ini.

Bagian 1

Tahap Persiapan

1. Tentukan kerangka waktu

Sebelum Anda mulai, Anda perlu menentukan periode waktu yang akan dicakup oleh laporan keuangan Anda. Sebagian besar laporan keuangan disusun triwulanan dan tahunan, meskipun beberapa perusahaan juga menyiapkannya setiap bulan. Untuk menentukan periode waktu yang harus dicakup oleh laporan keuangan Anda, tinjau dokumen yang mengatur organisasi Anda, seperti anggaran rumah tangga, piagam perusahaan, atau akta pendirian perusahaan. Dokumen-dokumen ini dapat menggambarkan seberapa sering laporan keuangan harus disiapkan

2. Tinjau buku besar (general ledger) Anda

Selanjutnya, Anda harus memastikan semua yang ada di buku besar Anda sudah terbaru dan dicatat dengan benar. Laporan keuangan Anda tidak akan berguna bagi pembaca kecuali jika data akuntansi yang mendasarinya benar. Misalnya, pastikan semua hutang dan piutang telah diproses, verifikasi bahwa rekonsiliasi bank telah selesai, dan pastikan apakah semua pembelian inventaris dan penjualan produk telah dicatat. 

Baca Juga: Strategi Pajak Yang Harus Anda Lakukan Untuk Perkembangan Bisnis

3. Kumpulkan informasi yang hilang

Jika ulasan Anda tentang buku besar mengungkapkan informasi yang hilang, lacak semua dokumen terkait yang Anda perlukan untuk memastikan bahwa laporan keuangan Anda lengkap dan benar.

Bagian 2

Mempersiapkan Neraca

1. Siapkan halaman neraca

Neraca menunjukkan aset perusahaan (apa yang dimilikinya), kewajiban (apa yang berutang) dan akun ekuitas, seperti saham biasa dan tambahan modal disetor untuk tanggal tertentu. Pos-pos neraca dilaporkan pada hari tertentu dalam setahun. Misalnya, saldo dapat disiapkan pada tanggal 31 Desember.

2. Buat format neraca Anda dengan tepat

Sebagian besar fitur neraca aset di sebelah kiri dan kewajiban / ekuitas di sebelah kanan. Atau, beberapa mungkin menunjukkan aset di atas dan kewajiban / ekuitas di bawah.

3. Daftarkan aset Anda

Tambahkan judul “Aset” ke bagian pertama dari neraca, lalu daftarkan aset yang berbeda yang dimiliki oleh perusahaan. Mulailah dengan aset lancar, seperti uang tunai dan barang apa pun yang akan dikonversi menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun sejak tanggal neraca. Di akhir bagian ini, sertakan subtotal dari aset lancar.

4. Daftarkan kewajiban Anda

Bagian selanjutnya dari neraca menunjukkan akun kewajiban dan ekuitas. Bagian neraca ini harus diberi judul “Liabilities and Equity.” Mulailah dengan membuat daftar kewajiban saat ini. Ini adalah kewajiban yang jatuh tempo dalam satu tahun, dan biasanya termasuk hutang usaha, kewajiban yang masih harus dibayar dan bagian jangka pendek dari pembayaran pinjaman lainnya. Masukkan subtotal dari liabilitas lancar.

5. Daftar semua sumber ekuitas

Bagian ekuitas dari neraca muncul setelah bagian kewajiban dan menunjukkan jumlah uang yang akan dibayarkan perusahaan jika semua asetnya dijual dan kewajiban dilunasi. Di sini, buat daftar semua akun ekuitas, seperti saham biasa, saham treasuri, dan laba ditahan. Setelah semua akun ekuitas terdaftar, jumlahkan dan tambahkan keterangan “Total Ekuitas.”

6. Jumlahkan kewajiban dan ekuitas

Gabungkan total dari bagian “Total Liabilities” dan “Total Equity” bersama-sama. Judul ini “Total Kewajiban dan Ekuitas.”

7. Periksa saldo

Angka-angka yang Anda hitung untuk “Total Aset” dan “Total Liabilitas dan Ekuitas” harus sama di neraca. Jika ini masalahnya, maka neraca Anda sekarang telah lengkap dan Anda dapat mulai menyiapkan laporan laba rugi.

Bagian 3

Mempersiapkan Laporan Laba Rugi

1. Siapkan halaman laporan laba rugi

Laporan laba rugi menunjukkan berapa banyak uang yang perusahaan dapatkan dan habiskan selama periode waktu tersebut. Beri judul halaman ini pada laporan Anda “Laporan Laba Rugi” dan cantumkan nama organisasi dan periode waktu yang akan dicakup oleh laporan laba rugi. Misalnya, laporan laba rugi sering disusun untuk periode dari 1 Januari hingga 31 Desember di tahun tertentu.

2. Daftar sumber pendapatan

Buat daftar berbagai sumber pendapatan dan jumlah yang diperoleh. Pastikan untuk melaporkan setiap jenis pendapatan secara terpisah, disesuaikan seperlunya untuk setiap diskon penjualan atau tunjangan pengembalian.

3. Laporkan biaya barang yang dijual

Ini adalah total biaya pengembangan atau pembuatan produk Anda atau menyediakan layanan Anda pada periode pelaporan.

4. Catat biaya operasi

Biaya operasional mencakup semua biaya yang diperlukan untuk menjalankan bisnis Anda. Ini termasuk biaya umum dan administrasi, seperti gaji, sewa, utilitas, dan depresiasi properti. Ini juga termasuk biaya iklan dan penelitian dan pengembangan.

Bagian 4

Mempersiapkan Laporan Arus Kas

1. Siapkan halaman laporan arus kas Anda

Laporan ini melacak sumber dan penggunaan uang tunai oleh perusahaan. Beri judul halaman ini “Laporan Arus Kas” dan daftarkan nama organisasi serta periode waktu pernyataan tersebut akan dicakup. Mirip dengan laporan laba rugi, laporan arus kas mencakup periode waktu, seperti 1 Januari hingga 31 Desember.

2. Buat bagian kegiatan operasi

Laporan arus kas dimulai dengan bagian yang harus Anda beri judul “Arus Kas dari Kegiatan Operasi.” Bagian ini sesuai dengan laporan laba rugi yang sudah Anda siapkan. Buat daftar kegiatan operasi organisasi. Ini mungkin termasuk barang-barang seperti penerimaan kas dari penjualan dan pembayaran tunai untuk persediaan. Subtotal barang-barang ini dan beri label total “Kas Bersih yang Diperoleh dari Aktivitas Operasi.”

3. Buat bagian kegiatan investasi

Tambahkan bagian berjudul “Arus Kas dari Aktivitas Investasi.” Bagian ini sesuai dengan neraca yang sudah disiapkan. Bagian ini berkaitan dengan uang tunai yang dibayarkan atau diterima dari investasi dalam properti dan peralatan, atau investasi dalam sekuritas, seperti saham dan obligasi. Tambahkan subtotal yang disebut “Kas Bersih yang Diperoleh dari Aktivitas Investasi.”

4. Tambahkan catatan atau narasi penting

Laporan keuangan sering menyertakan bagian yang disebut “Catatan atas Laporan Keuangan,” yang berisi informasi penting tentang perusahaan. Pertimbangkan informasi tambahan apa tentang keuangan organisasi yang paling berguna untuk dimasukkan dalam “Catatan” dan kemudian tambahkan informasi ini ke laporan Anda.

Dengan mengikuti tahapan diatas, Anda sudah bisa membuat laporan keuangan secara sederhana namun fungsional untuk usaha Anda.

Banyak Berbagi Banyak Rejeki Banyak Berbagi Banyak Rejeki

About Anggara Farhan

Graphic Designer, Video Editor, Film Making, 2D Animator, Digital Marketer, Seller, Writer, Content Creator

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.