Home / Blog / Contoh Jurnal Penghapusan Piutang Tak Tertagih

Contoh Jurnal Penghapusan Piutang Tak Tertagih

Pada artikel kali ini saya akan membahas mengenai contoh jurnal penghapusan piutang pada saat terjadi piutang tak tertagih. Setiap perusahaan disegala bidang pasti pernah mengalami yang namanya Piutang tak tertagih.

Sebelum saya memberikan contoh jurnal penghapusan piutang tak tertagih, apakah Anda masih ingat metode apa saja yang di gunakan untuk dasar penghapusan piutang tak tertagih?

Metode penghapusan piutang terbagi menjadi dua yaitu :

1. Metode Pengapusan Langsung (Direct Write Off Method)

Metode langsung ini juga disebut dengan write-off setiap piutang dagang yang telah ditetapkan untuk dihapuskan, langsung dibebankan di kolom debet pada akun beban kerugian piutang (bad deb expenses) dan kolom kredit pada akun piutang dagang.

2. Metode Tidak Langsung (Inderect Write Off Method)

Metode ini juga dikenal dengan metode cadangan yang digunakan pada saat kerugian piutang cukup besar jumlahnta. Ada hal penting yang berkaitan dengan metode cadangan yaitu :

  • Piutang yang tak tertagih jumlahnya ditaksir terlebih dahulu lalu diakui sebagai biaya pada periode penjualan, misalnya piutang tak tertagih berasala dari tahu 2016 maka kerugianya diakui pada tahun 2016 juga.
  • Taksiran kerugian piutang dicatat dengan cara mendebet kerugian piutang dan mengkredit cadangan kerugian piutang melalui jurnal penyesuaian.
  • Piutang yang tidak dapat ditagih dicatat dengan mendebet rekening cadangan kerugian piutang dan mengkredit rekening piutang usaha pada saat piutang tersebut di hapus dari pembukuan.
  • Taksiran kerugian piutang ini di catat ke rekening Kerugian Piutang sisi debet dan Cadangan Kerugian Piutang di sisi kredit.

               Kerugian Piutang                                 Rp. xxx
                       Cadangan Kerugian Piutang                          Rp. xxx

Cadangan kerugian piutang yang jelas-jelas tidak dapat ditagih karena debiturnya meninggal, bangkrut, atau sebab-sebab lain harus dihapuskan dari rekening piutang.

Penghapusan piutang ini merupakan suatu kerugian, pencatatannya tidak dibebankan ke rekening Kerugian Piutang tetapi dibebankan ke rekening Cadangan Kerugian Piutang. Karena kerugian piutangnya sudah diakui pada akhir periode sebelumnya.

Misalnya terjadi penghapusan piutang seorang debitur Rp 15.000.000 maka jurnalnya sebagai berikut :

  Cadangan Kerugian Piutang       Rp. 15.000.000
                     Piutang                                                  Rp. 150.000.000

Kadang-kadang piutang yang sudah dihapus dilunasi kembali. Penerimaan piutang yang sudah dihapuskan akan dikreditkan ke rekening Cadangan Kerugian Piutang sebagai berikut :

            Kas                                              Rp. xxx
                Cadangan Kerugian Piutang                     Rp. xxx

Bila pelunasan piutang yang sudah dihapus tidak langsung diterima, maka pada saat dietahui bahwa piutang akan dilunasi dibuat jurnal untuk mencatat kembali piutang yang sudah dihapus sebagai berikut :

          Piutang                                       Rp. xxx
                 Cadangan kerugian piutang                 Rp. xxx

Penerimaan uangnya dijurnal sebagai berikut

         Kas                                       Rp xxx
             Piutang                                                   Rp xxx

Kesimpulannya adalah ini penghapusan piutang bukanlah hal yang semestinya Anda lakukan karena ini sangat merugikan. Oleh karena itu sebelum Anda memberi piutang ke customer, pelajari terlebih dahulu 5 kriteria customer yang dapat melakukan transaksi piutang klik disini untuk mempelajarinya. Share jika artikel ini bermanfaat.

Terimakasih. Salam Let’s #beefree

Banyak Berbagi Banyak Rejeki Banyak Berbagi Banyak Rejeki

About Venny Jasmine

Baik dan Tidaknya Sesuatu itu Tergantung pada Persepsi Anda